-->
yQRsgXYtnqhElJ0qG98ow6B0hsUDuvl7mVOesb9a
Di Grobogan, Gedung Sekolah Digunakan Untuk Karantina Pemudik

Iklan Billboard 970x250

Iklan 728x90

Di Grobogan, Gedung Sekolah Digunakan Untuk Karantina Pemudik



GROBOGANTODAY.COM – Gedung sekolah di tiga kecamatan, yakni Kecamatan Geyer, Kecamatan Pulokulon dan Kecamatan Karangrayung akan digunakan sebagai tempat karantina bagi pemudik yang akan datang ke wilayah tersebut. Hal ini sesuai dengan hasil rapat video conferences antara Dinas Pendidikan Grobogan dan Pemkab Grobogan yang diwakili Sekda Grobogan, Mohammad Soemarsono, Kamis (16/4/2020).

“Sekolah yang dipilih adalah sekolah paling baik atau layak dipilih berdasarkan rapat di tingkat kecamatan dipimpin Camat. Korwil dan Kepala Sekolah SMP untuk proaktif. Sekolah yang dipilih adalah selain yang mendapat Bantuan DAK, sehingga tidak mengganggu schedule pelaksanaan kegiatan,” tulis Kepala Dinas Pendidikan Grobogan, Amin Hidayat melalui keterangan resminya di akun media sosial milik Disdik Grobogan.

Diterangkan pada poin terakhir, mulai Jumat (17/4/2020), sekolah yang dipilih untuk mengamankan aset-aset penting dan menyimpan di ruangan khusus. Dengan artian, ada sisa ruangan yang tidak dipakai sebagai tempat karantina.

Sementara itu, Sekda Grobogan, Mohammad Soemarsono menjelaskan, rumah karantina tersebut akan dibentuk di kecamatan zona merah.

“Kami menggunakan gedung sekolahan karena itu adanya gedung yang ada di desa. Bila ada gedung yang lain boleh gunakan gedung lain. Untuk konsumsi dan masak dibiayai dari pemerintah daerah, sedangkan untuk penyediaan tempat dan pengawasan di lapangan kita serahkan kepada desa dan partisipasi masyarakat,” jelasnya, saat dikonfirmasi, Jumat (17/4/2020).

Dikatakan Soemarsono, Jumat (17/4/2020) dan Sabtu (18/4/2020), masing-masing desa baru menyiapkan. Untuk tahap awal, masing-masing desa menyiapkan satu sekolahan.
“Bila nanti masih butuh bisa nambah gedung sekolahan lagi,” tambah dia.

Rumah Karantina Mandiri ini memang dipergunakan untuk para pendatang (perantau-red) yang pulang ke  kampung halamannya. Meski demikian, yang sudah terlanjur karantina mandiri di rumah agar tetap menjalankannya di rumah.

“Khusus pendatang baru, mulai besuk Selasa (21/4/2020) yang akan masuk rumah karantina. Ini sifatnya uji coba, nanti kita evaluasi perkembangannya,” tambahnya. (RE) 

Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Post a comment

Iklan Tengah Post