Iklan Billboard 970x250

Miris, Anak di Grobogan Ini Tinggal di Gubuk Reyot

Miris, Anak di Grobogan Ini Tinggal di Gubuk Reyot

MIRIS: Seillo Avinka  (14), warga Dusun Depok Timur RT 4 RW 3 Desa Depok, Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah ini tinggal di sebuah gubuk reyot.


TOROH, Grobogantoday.com- Sungguh miris nasib yang dialami Seillo Avinka (14), warga Dusun Depok Timur RT 4 RW 3 Desa Depok, Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah ini.  Di usianya yang masih cukup belia, ia harus hidup di sebuah gubuk reyot.  Seharusnya, anak seumuran dia, tinggal di rumah yang layak dan bersama orang dewasa yang menjaga dan mengurus semua kebutuhannya. Namun tidak dengan siswa kelas 6 SD Negeri 1 Depok ini.

Gubuk yang ia tinggali pun jauh dari kata layak. Gubuk berukuran 4x6 ini hanya terdiri dari satu ruangan. Hanya ada tikar dan kasur buntut di sudut belakang ruangan. Di sudut depan, ada sebuah almari usang yang berisi pakaian yang acak-acakan. Pintu depan pun tanpa ada daun pintu, hanya ada sebuah kain sebagai penutup saja.

Sejak pagi  buta, Seillo sudah bangun dan menyiapkan sarapan untuknya. Setelah menanak nasi di  mesin penanak nasi, ia bergegas ke warung untuk membeli lauk-pauk. Setelah itu ia mandi di sungai kecil di samping rumahnya. “Saat nasi udah matang langsung sarapan seadanya. Usai sarapan, saya langsung  bergegas berangkat sekolah dengan sepeda ini. Jarak antara rumah dan sekolah sekitar  2 kilometer,” ujarnya saat ditemui Grobogantoday.com, Senin(18/3/2019) sambil menunjukkan sepedanya yang tergeletak di samping rumah.

Saat menyambangi rumahnya,  Grobogantoday.com harus menunggu beberapa saat agar bisa berbincang-bincang dengannya. Seillo sedang mencuci pakaian dan sepatu di parit samping rumahnya. Usai pakaian dijemur, Grobogantoday.com baru bisa leluasa berbincang-bincang.

Untuk memenuhi kebutuhannya, Narto, bapak kandungnya yang saat ini bekerja proyek di Kalimantan selalu mengiriminya uang.  “Biasanya sebulan sekali dikirim Rp 200 ribu oleh bapak. Kalau kerjanya dekat, biasanya bapak sebulan sekali pulang. Tapi kalau jauh, lama pulangnya, tapi tetep kirim uang,” ujar Seillo.

Menurut Seillo, saat ini ibunya bekerja di sebuah toko di Grobogan. “Ibu namanya Rasi, kerjanya di toko. Kalau ibu, dulu biasanya sering jenguk, tapi sekarang jarang,” katanya.

Untuk mengisi waktu luangnya, setiap hari Selasa, kamis dan sabtu ia selalu aktif berlatih tinju di Danyang. Walaupun belum pernah juara, ia mengaku senang. “Pernah bertanding di Solo, tapi seri,” ujarnya. (RE)

Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

3 comments

  1. Iya, lokasi di Ds.Depok seperti yang tertera. Tetapi orang tuanya sejak nikah dlu belum mengurus surat pindah, ibunya asli Kec.Grobogan. Jadi belum menjadi warga Depok, gk punya KK dan KTP. Dulu sudah pernah disarankan mengurus surat2 pindah ke Depok gk mau.

    Tanah yg ditempati jg tanah KAI. Jd mau mengusulkan bantuan ke pemerintah terhalang oleh syarat administrasi.

    Silahkan bagi teman2 yg tergugah mau membantu dalam bentuk apa pun bs datang ke kediaman beliau ����

    ReplyDelete
  2. Sepertinya ada di jln solo pwd itu ya rumahnya . Bener apa nggak??

    ReplyDelete
  3. Ada nomer yg bisa dihubungi gak anak itu min??

    ReplyDelete

Post a Comment

Iklan Tengah Post